Published by kontri004 on Maret 10, 2022

Poker – Jangan Meremehkan Lawan

Poker Warfare: Meremehkan Lawan

 

Dalam poker, semuanya relatif – termasuk dan mungkin terutama tingkat keahlian Anda. Pada akhirnya ini bukan tentang seberapa baik Anda, ini tentang seberapa baik Anda dibandingkan dengan lawan Anda. Sama seperti Anda tidak dapat menemukan cara terbaik untuk memainkan satu tangan tanpa mengetahui di mana Anda berada – apakah kartu yang Anda pegang berada di depan atau di belakang lawan – Anda juga perlu mendapatkan gagasan yang kuat tentang di mana Anda sedang dalam sesi. Bukan dalam hal berapa banyak chip yang Anda menangkan atau kalah, tetapi dalam hal bagaimana kemampuan Anda cocok dengan pemain lain yang duduk di sekitar meja poker.

 

Dan ketika membahas persaingan poker, tidak ada kesalahan yang lebih umum, lebih luas, dan lebih mematikan daripada kesalahan sederhana dengan meremehkan lawan kita. Dengan satu atau lain cara, kami terus menemukan cara untuk mengecilkan musuh kami. Seorang pemain poker yang cerdas dengan sengaja menunjukkan beberapa tangan sampah dan secara permanen dicap sebagai orang bodoh yang beruntung. Sebuah batu yang mengepal keras mengganti persneling dan menggertak jalannya ke tumpukan besar sebelum siapa pun di meja mulai menangkap apa yang dia lakukan. Seorang pemain tua memasuki permainan dan lawan menganggap dia tidak bisa agresif. Atau seorang wanita duduk untuk bermain dan lawan prianya segera melabelinya sebagai umpan gertakan.

 

Kecenderungan kita untuk meremehkan musuh kita berjalan seiring dengan kecenderungan kita untuk melebih-lebihkan diri kita sendiri. Terutama di lingkungan yang sangat kompetitif seperti poker, kita semua ingin melihat diri kita lebih baik daripada orang lain. Begitulah cara kami mendefinisikan diri kami dalam game ini. Kalahkan orang lain lebih sering daripada dia mengalahkan Anda, dan Anda adalah pemain poker yang baik. Jangan, dan Anda tidak. Dalam perjuangan abadi untuk supremasi ini, tidak ada yang pernah ingin dianggap rata-rata atau, Tuhan melarang, di bawah rata-rata. Jadi kita dibiarkan dengan ketidakmungkinan statistik bahwa mayoritas orang yang bermain poker menganggap diri mereka sebagai pemain di atas rata-rata. Ada beberapa istilah psikologis mewah yang cocok di sini, seperti superioritas ilusi atau Efek Danau Wobegon, tetapi pada dasarnya semuanya bermuara pada angan-angan kuno yang polos.

 

Poker sering disamakan dengan semacam peperangan. Chip kami adalah “amunisi” yang kami “tembakkan” ke musuh. Kami berbicara tentang permainan canggih sebagai “senjata” di gudang senjata poker kami. Dan tujuan utamanya adalah untuk merebut wilayah musuh, yaitu chip. Sebagian besar pemain poker yang benar-benar serius mendekati permainan dengan pola pikir agresif ini, jadi dalam pengertian itu dapat menjadi pelajaran untuk mempertimbangkan beberapa pelajaran dari sejarah militer. Dalam bukunya, On the Psychology of Military Incompetence, psikolog dan mantan orang militer Norman F. Dixon melihat beberapa kesalahan militer terbesar sepanjang sejarah dan menyusun daftar 14 “faktor yang sering berulang” yang sama-sama dimiliki oleh semua kegagalan itu. Nomor empat dalam daftar tercela ini adalah, “Kecenderungan untuk meremehkan musuh dan melebih-lebihkan kemampuan pihak sendiri.” Jika beberapa orang paling kuat dalam sejarah telah berulang kali menjadi mangsa kesalahan ini, bagaimana rata-rata – permisi, di atas rata-rata – pemain poker berharap untuk kebal?

 

Konsekuensi dari salah menilai musuh Anda di meja poker tidak separah mereka di medan perang, tetapi coba katakan itu kepada pemain yang baru saja mengalami kerugian besar. Pemain poker yang meremehkan lawannya memberikan peluang lawan yang tidak akan pernah dia berikan sebaliknya, hanya karena dia tidak menyadari besarnya ancaman. Contoh umum adalah gertakan tanpa harapan. Berapa kali Anda melihat pemain poker yang cerdas dan cakap menggertak sebagian besar tumpukannya, mencoba untuk mengeluarkan lawan yang dianggap lebih lemah dari pot – padahal seharusnya sudah jelas selama ini bahwa “korban” kemungkinan akan panggilan? Atau pertimbangkan sisi lain: membiarkan lawan mencuri pot besar dari Anda, karena Anda yakin dia terlalu pasif dan/atau terlalu malu untuk melakukan gerakan seperti itu. Either way, pemain menumpuk chip barunya mendapat bantuan besar dari lawan yang meremehkannya.

 

Tapi alasan mengapa kita meremehkan lawan kita jauh melampaui dorongan ego yang cepat. Stereotip adalah penyebab besar lainnya, terutama dalam permainan poker langsung di mana kita dapat melihat dan mendengar lawan kita. Seksisme masih hidup dan sehat di dunia poker; wanita mana pun yang duduk untuk bermain poker melawan meja yang penuh dengan pria sering dianggap terlalu mudah terintimidasi dan umumnya tidak berpendidikan tentang permainan, semua bahkan sebelum dia memainkan satu tangan pun. Pemain yang lebih tua secara teratur dipandang sebagai nits, tidak mampu bermain kreatif, sementara pemain yang sangat muda sering dicap sebagai terlalu agresif dan impulsif. Rasisme juga bisa menjadi faktor bagi sebagian orang. Bagaimana lawan kita berpakaian, cara mereka berbicara, daya tarik pribadi mereka (atau kekurangannya), tinggi badan mereka, berat badan mereka – semua ini dan lebih banyak lagi mempengaruhi kita sebagaipenilaian mereka tidak hanya sebagai manusia, tetapi sebagai pemain poker. Dan sementara beberapa stereotip berlaku untuk sebagian besar – pemain yang lebih muda umumnya lebih agresif, sementara pemain yang lebih tua lebih condong ke permainan konservatif – akan selalu ada pengecualian.

 

Masalah ini analog dengan apa yang bisa terjadi selama permainan tangan, ketika kita salah menempatkan lawan di tangan tertentu terlalu cepat, berpegang teguh pada penilaian awal itu datang neraka atau air tinggi, bahkan dalam menghadapi bukti yang bertentangan. Hanya ketika dia membalik tangan yang sama sekali berbeda di sungai, kita menyadari kesalahannya. Seperti yang kita ketahui, cara yang benar adalah memulai dengan menempatkan lawan pada rentang tangan, dan kemudian mempersempit potensi rentang tangannya berdasarkan permainannya di ronde berikutnya. Itu adalah pendekatan yang paling efektif jika kita ingin menghindari kejutan yang tidak menyenangkan saat showdown.

 

Prinsip yang sama dapat diterapkan untuk membaca lawan itu sendiri. Alih-alih melompat ke kesimpulan bahwa seseorang adalah maniak, nit, atau sekadar bodoh, letakkan dia di berbagai kemungkinan dan kemudian persempit kisaran itu saat Anda melihatnya bermain lebih banyak tangan. Jika seorang pemain di meja Anda memanggil sekelompok chip dengan tangan sampah, kemungkinan besar dia benar-benar stasiun panggilan yang tidak punya pikiran. Tapi mungkin, mungkin saja dia pemain yang licik yang menunjukkan kartu buruknya dengan sengaja untuk menyesatkan meja. Atau mungkin dia sedang dalam posisi miring, atau dia hanya kehilangan fokus selama satu menit dan melakukan kesalahan. Kemungkinannya sangat banyak dan Anda membutuhkan lebih banyak bukti sebelum Anda dapat menilai secara akurat. Karena poker adalah permainan di mana keberhasilan atau kegagalan terletak pada kemampuan kita untuk menyesuaikan diri dengan lawan kita, menilai dengan benar tingkat keterampilan lawan tersebut – bahkan jika itu berarti merenungkan gagasan tidak nyaman bahwa mereka mungkin sama baiknya atau bahkan lebih baik dari kita

#agen poker#agen poker online#bonus poker#daftar poker#Permainan Poker Online#poker#situs judi poker online#Situs Poker#Situs Poker Online